Bacaan
Hangat
Terkini
Viral

Kisah Jam 3 Pagi, Dia Jalan Kaki Dah Hampir 10 Jam Nak Balik Rumah Dari Damansara Ke Kajang, Tapi Tak Ada Sesiapa Tolong

2 ulasan

Kita tidak tahu apa yang bakal kita tempuhi, mungkin hari ini kita tidak memerlukan bantuan sesiapa, tapi mana tahu suatu hari nanti kita memerlukan pertolongan seseorang, dan pada waktu itu, mungkin sukar untuk kita mendapatkan bantuan.

Begitulah yang diceritakan oleh Radin Danial, akan kisah seorang lelaki yang terpaksa berdepan kesukaran untuk pulang ke rumah, dan tiada sesiapa yang mahu membantu.

Lebih memilukan, hanya mampu berjalan kaki sahaja untuk pulang ke rumah, bukan dekat, tetapi dah hampir 10 jam berjalan, tapi masih jauh lagi perjalanannya, sehinga saudara Radin menghulurkan bantuan.

Mari kita kuti coretan darinya akan kisah ini.

Tidak mengapa untuk menolong.

3.00 pagi, saya terbangun sebab teringat ada sesuatu yang penting perlu diselesaikan. Pakai baju dan jaket, rancang untuk terus pulang ke rumah.

Tiba-tiba, ternampak seseorang berjalan di lebuhraya. Berseorangan..

Disebabkan saya selalu melalui lebuhraya itu, jadi saya tahu tiada rumah di kawasan berdekatan.

Jadi saya berhenti, bertanya sama ada dia nak tumpang. Dia cakap, “Tak mengapa ke?”

“Sudah tentu, nak pergi ke mana”, saya berkata.

“Kajang”, jawabnya.

Saya jawab,”Ok, ia dalam perjalanan saya juga”.

Lepas tu dia naik motor, dan kami terus menuju ke Kajang untuk menghantarnya.

Seba Kajang jauh sedikit, kami berhenti di Petron. Berehat sekejap dan isi minyak motor. Jadi, kami berborak sebentar.

Saya Tanya dia datang dari mana? Dari mana dia mula berjalan kaki? Kenapa jalan kaki?

Jawapan yang diberikannya benar-benar buat saya terkejut.

Namanya Ganesan. Dia adalah pekerja am di syarikat swasta. Selepas kerjanya selesai, di ditinggalkan kerana terlewat. Dompet, telefon dan IC semuanya ada dalam van tersebut.

Cuba teka dari mana dia mula berjalan? DAMANSARA.

Dia mula berjalan pada pukul 6 petang, sekarang sudah 3.30 pagi, 9 jam 30 minit berjalan dari Damansara, sebab tiada siapa nak tolong. Bukan saja nak tumpangkan, tapi buat panggilan telefon.

Tambah lagi, dia tidak punya duit langsung, sebab dompet dalam van. Tak dapat dibayangkan betapa laparnya dia, sebab berjalan hampir 10 jam tanpa makanan dan minuman.

Saya tawarkan dia minum yang sama bawa bersama, pada mulanya dia menolak sebab malu. Saya berkata,

“Kalau saya ada RM5 atau RM10, saya bawa pergi makan malam, tapi minta maaf sangat, sebab ini sahaja duit yang saya ada. Hanya cukup untuk beli minyak, sebab duit banyak dibelanjakan untuk majlis perkahwinan minggu ini. 

Saya minta maaf sebab tak ada duit. Tapi saya janji, saya akan belikan makan tengahari atau makan malam, lain kali bila saya ada duit lebih.”

Katanya, tidak apa. Dia bersyukur kerana saya ada membantunya, sebab orang yang dia cuba dekat sebelum ini, mengendahkannya, tidak mahu menolong.

Bila dah sampai, saya tak tahu apa yang menyedihkan. Walau pun kami berlainan agama dan bangsa, tapi tetap ada satu persamaan, kita semua manusia.

*Bro, jika kamu baca tulisan ini, telefon lah saya. Kita boleh makan bersama. Taka pa, saya bayarkan.



- Siakap Keli
Sekiranya anda berminat untuk jimatkan kredit telefon anda boleh tekan sini.
Blogger ( 2 ulasan )
  1. b0la, c4sin0, CMDbet, tangkas, sabung 4yam, dll hanya di F4NS B3TT1N9, yukk buruan.. :)

    BalasPadam
  2. lagi cari bandar togel.. gabung saja di dewalotto.com
    selain ada togel ada games dan casino juga
    depo wd cuma 20 ribu
    Wujudkan impian anda hanya di dewalotto.com

    BalasPadam

Facebook ( comments)

Sedang Hangat

©2014 Siakapkeli