Bacaan
Hangat
Terkini
Viral

‘Pornstar IG’, Gejala Terbaru Mula Tersebar Melalui Aplikasi Instagram, Gambar & Rakaman ‘Dewasa’ Dalam Kalangan Anak Gadis Sekolah

No Comment
Foto: jazzstandard

Gejala yang berkaitan dengan media sosial sudah tidak asing lagi dengan kita. Pada awalnya, media sosial adalah tempat untuk kita berkongsi cerita, gambar, mahu pun menambah kenalan baru.

Namun, disebabkan kecanggihan teknologi ini jugalah, tiada lagi batas-batas pergaulan antara lelaki dan wanita, yang secara tidak langsung terjerumus ke kancah maksiat.

Jika sebelum ini, kita sering dimomokkan dengan WeChat yang menjadi tempat dalam ‘sexual grooming’, tetapi kini, aplikasi seperti Instagram pula turut sama, menjadi salah satu medium anak-anak remaja ini untuk bertindak di luar kebiasaan.

Bagaimana ini semua boleh berlaku, mari kita ikuti perkongsian dari laman Warga Prihatin ini.

Foto: 5wpr

“PORNSTAR IG" - TREND TERKINI ANAK GADIS SEKOLAH

(IBUBAPA 'WAJIB BACA'... 'WAJIB BACA')

Selepas tersiarnya rakaman video dokumentari Jurnal BES yang disiarkan di TV1 tentang isu Pedofilia dan peranan NGO dalam menangani kes “Penderaan Seksual Kanak-kanak” kelmarin, banyak pihak telah tampil untuk turut berkongsi maklumat.

Ini ialah satu dapatan yang terpaksa kami luahkan juga kepada masyarakat walaupun kami amat ‘segan’ untuk melakukannya. Sebagai badan kebajikan dan kajian sosiologi manusia, kami merasa maklumat dan fakta yang legit ini amat perlu dikongsi .

Semalam beberapa pihak dari sekolah menengah telah tampil untuk kongsikan gejala buruk dari penggunaan gadget yang tidak terkawal. Anasir negatif telah memasuki telefon anak-anak kita secara licik.

Ibu bapa yang kononnya mengawal dan memantau aktiviti telefon bimbit anak-anak juga adakalanya langsung tidak perasan perubahan yang berlaku kepada anak mereka. Inikan pula yang jenis main serah dan percaya bulat-bulat sahaja. Pertentangan pendirian itu jelas terzahir semasa RPWP bincangkannya di TV alHijrah sebelum ini.

Seorang guru HEM yang tidak mahu kami dedahkan identitinya menyatakan ada ibu yang menghantar komplen ke sekolah apabila mendapati anak gadisnya ketagihan seks seawal tingkatan 1 sehingga keterlaluan melakukan onani. Katanya dia belajar dari rakan-rakan di sekolah.

Golongan bermasalah juga dikatakan banyak datang dari keluarga yang bermasalah. Ibu dan bapa membawa haluan masing-masing hingga anak-anak terumbang ambing lalu mencari kasih sayang PALSU buat memenuhi nafsu.


GEJALA ‘PORN-STAR IG’ & PERAS UGUT MANGSA

SINDROM 2 KARAKTER sudah jadi biasa. Ada anak yang nampak baik, solat tidak tinggal dan patuh pada ibu bapanya di rumah, namun mereka dipanggil ‘PORN-STAR IG’ di sekolah.

Ini trend terbaru apabila Wechat sudah menjadi platform anak gadis melacur diri hanya dengan bayaran sedikit topup, belanja sekolah, atau tiket wayang. Selebihnya saja-saja melacur untuk berseronok. Hanya menggunakan beberapa teknik dalam aplikasi itu, anak gadis sanggup menunggu untuk diambil oleh si jantan yang sama-sama dahagakan seks.

PORNSTAR IG ialah trending terkini di kalangan anak-anak gadis.

Mereka membuka group Direct Mesenger (DM) di dalam Instagram (IG), khusus untuk menonjolkan gambar-gambar bogel mereka, termasuk rakaman semasa melakukan hubungan seks dengan pasangan rambang. 

Seolah-olah satu model besar bila seorang gadis boleh disetubuhi oleh ramai lelaki. Sangat menyedihkan apabila teknologi yang kononnya diberikan untuk anak-anak ini mudah belajar, tetapi akhirnya menjadi pisau yang memotong kerongkong ibubapanya sendiri.

Si jantan pula sentiasa mencari jalan untuk memuaskan nafsu mereka. Kami pernah tuliskan dahulu bagaimana anak lelaki kami yang pulang dari masjid asyik disapa oleh sekumpulan lelaki berumur antara 13-17 tahun dengan pertanyaan, “ada kakak umur 13 tahun tak, kenalkan kat kita orang boleh?”.

Ini bukan satu hypothesis kerana hanya selepas sebulan anak-anak kami menempati desa itu, seorang anak perempuan kami sudah ada yang terpedaya. Anak 13 tahun itu terpengaruh hanya dengan pemberian handphone dan simkad. Mujurlah ada peranan rakan-rakan dalam packnya untuk melapor dan ia sempat kami CANTAS SERTA MERTA.

Umur 13 tahun ialah fasa peralihan antara fasa kanak-kanak kepada fasa remaja. Susuk tubuh si gadis sudah mula mekar untuk menjadi idaman si jantan. Pada umur inilah mereka dijadikan sasaran untuk 'sexual grooming'. Mulanya hanya dengan bertukaran IG sahaja. Kemudian mula bertukaran foto di dalam ruang DM di IG. Kemudian berlanjutan dengan 'phone sex', lalu secepat itu setuju berjumpa dan melakukan zina.

Trend terkini lagi ialah si jantan akan mengambil foto dan video bogel anak gadis yang telah dirosakkan sebagai piala untuk dikongsikan bersama-sama rakan lelakinya yang lain. Gambar diambil ketika mangsanya sudah benar-benar ‘teransang’ dan ‘hilang akal’ sehingga tidak lagi mampu untuk 'menghalang' rakaman itu. 

Akhirnya gadis itu digelar “Pornstar IG” apabila foto-fotonya tersebar luas. Sedih apabila ada yang terus 'terhamil' hanya pada 'cubaan' pertama.

Apabila Si Jantan sesak tiada duit, maka si gadis diminta wang ringgit atau gambar-gambar lucahnya akan disebarkan atau disampaikan kepada ibu bapa si gadis. Akhirnya, si gadis bukan sekadar terpaksa berikan wang, malah ada yang sanggup atau terpaksa dilacurkan oleh “penyandang piala” yang memiliki gambar-gambar bogel mereka.

Dahulu mereka hanya berzina di dalam tandas, di dalam kereta, di kebun-kebun durian, atau di waktu malam. Kini mereka semakin biadab apabila sanggup melakukan hubungan seks di siang hari secara terbuka.

Ada yang melakukannya di tepi jalan sambil menunggu bas, di padang sekolah dan di dalam kelas. Rakan-rakan pula berkerjasama dengan membuat ‘kepungan pagar betis’ sambil menyaksikan aktiviti seks rakannya secara LIVE. Sebelum RPWP ada AIP (Akademi Insan Prihatin), anak-anak kami telah banyak kali menyaksikan berlakunya aksi begini di sekolah lama.

Foto: nydailynews

SERANGAN SEKSUAL PELBAGAI RUPA

Di manakah kita tatkala anak kita leka melayari laman sosial? Adakah aktiviti itu untuk kebaikan ataupun mereka sedang membunuh diri sendiri dengan senjata yang diberikan oleh ibu bapa sendiri?

Pada tahun 2007, Dr Khaidzir Ismail dari UKM mengeluarkan hasil kajiannya terhadap 887 anak gadis berisiko. Hanya 1 orang sahaja yang didapati belum mengalami hubungan seks. Hasil kajian tahun itu, di mana media sosial seperti FB, IG, TG, WA, WeChat semuanya belum lagi cukup popular pun sudah begitu. 

Apatahlagi situasi sekarang ini... pelbagai apps seperti beetalk, kakaotalk dan yang seangkatan dengannya, ditambah lagi penyebarannnya di app tumblr menjadikan situasi lebih mencabar lagi.

Selain dari fenomena pornstar, jangan kita lupa dengan aktiviti onani. Pengalaman kami sendiri mendapati anak lelaki sebesar 7 tahun sudah pandai ‘meliwat’. Anak perempuan sebesar 9 tahun sudah mengamalkan onani yang ‘keterlaluan’ sekali. Walaupun sekadar onani, namun kesannya sama sahaja apabila 'dara' sendiri sudah tiada.

Kaji punya kaji, kami dapati antaranya adalah hasil ‘kerjabuat’ atau rangsangan dari abang kandung atau ayah sendiri. Apatahlagi sepupu atau adik beradik dan ayah angkat ATAU tiri. Rumah yang dihuni bersama beberapa kelamin, atau ipar duai dan sepupu yang tinggal serumah, dipelihara oleh datuk/nenek yang buta IT adalah paling berisiko tinggi.

HASIL R&D DAN TINDAKAN RPWP

Di RPWP, kami asingkan anak lelaki dan perempuan seawal usia 2 tahun lagi. Kami sedikitpun tidak risau mereka nanti tidak kenal fitrahnya hubungan kelamin. Haiwan yang tidak pernah ke sekolah juga tidak pernah tersilap mengawan. Yang jantan mesti akan cari yang betina. Apatah lagi manusia.

Biarlah orang kata kami kolot kerana mengajarkan anak memakai tudung pada seawal 2 tahun sehingga dia jadi terbiasa dan terasa seperti berbogel malunya jika tidak bertudung. Sekali sekala tersilap langkah hingga terlihat auratnya secara tidak sengaja pun dia sudah 'hantuk kepala' kerana terlalu menyesalnya.

Biarlah orang kata kita “anti establishment” bila anak-anak kita tidak diperkenal kepada gadget dari awal usianya.

Ya, kami tidak takut anak nanti jadi buta IT. Kami telah laksanakannya sejak anak-anak generasi pertama. Kami berikan teknologi seperti telefon pintar, tablet dan komputer hanya ketika mereka sudah bersedia untuk tahan terhadap godaan dari internet dan dunia luas tanpa sempadan. Tidak pula mereka jadi canggung dengan teknologi. Malah ada yang sampai ke peringkat pembangunan apps dan sistem online berimpak tinggi.

Apa yang jadi pada hari ini terlalu membimbangkan.

Ada yang menafikan hasil kajian Dr Khaidzir Ismail. Kononnya ia dilakukan atas pelajar-pelajar yang berisiko sahaja. Tetapi hari ini semua itu langsung tidak mustahil. Dari pihak guru-guru sendiri menyatakan kewujudan 2 karakter. Ada pelajar yang dilihat baik di hadapan ibu bapa, tetapi menyetan di belakangnya.

Bayangkan pada waktu kita membaca ini, anak gadis kita yang baru pulang terawih bersama-sama tadi..., anak yang di’rasakan’ mentaati ibubapa, yang cerdas pendidikannya, malah tidak meninggalkan solat, tetapi di sebalik karakter itu dia mempunyai profil pornstar di dalam ruang peribadinya. 

Anak baik itu rupanya ketagihan seks dan telah dirosakkan ketika hari pertama dia melangkah remaja. Bukan sahaja dirobek daranya sebelum dia mengenal nilaian sebenar, bahkan sanggup melacurkan diri dengan harga yang sangat murah.

Fenomena ini bukan lagi satu analogi atau sekadar hypothesis, malah ia banyak terakam dari video dan CCTV RPWP.

Foto: neatoday

KESIMPULAN

Kita semua tidak pernah terfikir untuk melahir dan membesarkan anak yang menjadi pornstar. MALANGNYA kita lupa, apa yang kita beri dan apa yang kita buat sebenarnya membuka laluan kepada anak-anak kita meneroka peluang menjadi pornstar di dalam ‘dunia’nya.

Kita WAJIB ambil peduli apa yang anak kita lakukan.

Jangan cepat percaya dengan karakter baik anak-anak kita. Pelajari teknik mengenal bahasa tubuh dan risikan, samada secara langsung atau melalui kaedah IT Artificial Investigation.

Tanamkan rasa curiga dan cemburu terhadap apa yang mereka lakukan kerana mereka itu tanggungjawab kita yang paling besar. Masa depan agama, bangsa dan negara ini terletak pada mereka. Biar mereka atau kita menangis sekarang, sebelum semuanya punah dan musnah.

Ini bukan kisah dongengan, ini kisah sebenar. Kita bercerita tentang kerosakan mereka di awal remaja. Jangan terkejut jika kami dedahkan adanya aktiviti seks yang telah bermula seawal 6 tahun sehingga mereka jadi KETAGIHAN.

Lihat gambar anak kita pada umur 6 tahun. Tatap wajahnya habis-habisan dan fikirkan jika kita tidak lakukan sesuatu, anak kita mungkin jadi mangsa kepada PEMANGSA yang banyak di sekitarnya. Di kalangan adik beradik, ayah dan bapa saudara sendiri pun sudah banyak terjadi. 

Apatahlagi sepupu, adik beradik dan ayah angkat atau tiri. Itu belum masuk ancaman dari jiran dan rakan sepermainan, atau dari golongan PATI 'bujangan' dan ‘pelajar’ Negro yang 'kegersangan'.

Oleh itu, jika kita sayangkan anak, jadilah ibu bapa yang prihatin. Sihatkan minda anak kita dengan BERPUASA GAJET dan IT yang mampu membunuh mereka.

Selamat berpuasa,
WARGA PRIHATIN

- Siakap Keli

Sekiranya anda berminat untuk jimatkan kredit telefon anda boleh tekan sini.
Blogger ( 0 ulasan )

Sedang Hangat

©2014 Siakapkeli