Bacaan
Hangat
Terkini
Viral

Melepaskan Kerjaya Kerana Mengikut Suami, Wanita Ini Kongsi Apa Yang Dilakukannya Bila Berada Dalam Situasi Ini

No Comment

Rezeki sememangnya diberikan oleh yang Maha Esa, kita sebagai umatNya perlu berusaha dalam mencari rezeki, seharusnya lebih bersyukur kerana masih ada rezeki yang diberikan kepada kita.

Lebih-lebih lagi setelah belajar tinggi-tinggi, dan mendapat pekerjaan yang diinginkan, tapi, bagaimana pula jika terpaksa melepaskan kerjaya yang diidamkan kerana terpaksa mengikut suami?

Menerusi perkongsian dari Puan Nooreen Firdaus Mohd Yahaya, terdapat beberapa perkara yang perlu dilakukan oleh isteri di luar sana, jika anda berhenti kerja kerana mengikut suami.

Mari kita ikuti perkongsian darinya, akan apa yang seharusnya dilakukan oleh isteri, atau ibu di luar sana yang berhenti kerja kerana mengikut suami.


DILEMA ISTERI BERHENTI KERJA KERANA IKUT SUAMI
“Bestlah kau lepas berhenti kerja, boleh focus kat anak-anak aje kan. Tak payah fikir lagi pasal kerja.”

Saya tersenyum. Ya, memang best berhenti kerja boleh fokus pada keluarga. Keluarga bahagia yang ada bersama kita pada setiap masa juga adalah satu nikmat yang tidak ternilai. Masa tidak bekerja juga adalah kesempatan yang diberi oleh Allah untuk kita mendekatkan diri dengannya dan mencorak masa depan anak-anak dan keluarga mengikut citarasa kita sendiri.

Namun ada juga terselit perasaan rindu pada kehidupan masa lampau. Semasa berkerjaya, kita mempunyai misi untuk menyumbang intelek dan tenaga di luar dari aspek keluarga dan pada masa yang sama ada sumber kewangan yang kukuh.

Ada orang yang berhenti kerana kerja yang dilakukan tidak memberi ‘meaning’ pada hidup mereka. Ada yang diberhentikan kerja, mendapat pampasan dan memulakan bisnes dengan modal yang ada. Dilema saya pula adalah kerana saya cintakan kerjaya saya. 


Saya tahu kerjaya saya memberi impak pada hidup saya dan organisasi saya. Namun saya tahu tempat isteri adalah di sisi suami dan denagn itu saya mengambil keputusan untuk mengorbankan kerjaya saya demi suami dan keluarga.

Inilah antara dilema isteri-isteri yang berhenti kerja kerana mengikut suami. Ada diantara kami yang mempunyai dilema rindukan Malaysia, ada yang dilema menguruskan anak-anak dalam cuaca dan kondisi yang tidak sama dengan tanahair. Ada juga yang mencari aktiviti yang ‘meaningful’ untuk mengisi masa lapang. Pendek kata, pelbagai dilemma yang dialami disebalik senyuman isteri-isteri yang berhenti kerja mengikut suami.

Saya ingin kongsikan 5 tips untuk isteri dan suami yang telah atau akan berhenti kerja untuk mengikut suami:

1. Belajar untuk redha dan menerima keadaan 

Salah satu cabaran utama isteri yang meninggalkan kerjaya adalah ‘low self esteem’. Manakan tidak, suatu masa dulu kita ada kerjaya, rakan sekerja dan gaji bulanan yang boleh dibelanjakan tanpa meminta izin sesiapa. Setelah meninggalkan kerjaya, kita harus menerima keadaan yang kita tidak boleh berbelanja seperti dulu, cari rakan-rakan baru di kalangan isteri yang tidak bekerja dan bina hidup baru. Dekatkan diri dengan Allah agar diberi kekuatan untuk membina hidup baru bersama keluarga.

2. Cari minat dan erti hidup yang baru

Inilah peluang anda untuk ubah dan memperbaharui hidup anda! Saranan saya adalah keluar dan berjumpa dengan seberapa ramai orang dan cari minat baru. Cuba perkara yang anda tak sempat lakukan semasa berkerjaya dulu, atau mingkin impian anda suatu masa dahulu; contohnya belajar Bahasa asing (sangat penting terutamanya jika anda berada di luar negara), belajar menjahit, online marketing, bela haiwan atau zumba. Inshallah, anda akan lebih gembira dan dapat menukarkan impian anda menjadi realiti!


3. Ukur tahap pencapaian 

Dalam dunia kerjaya, semua usaha diukur dengan target dan Key Performance Indicator (KPI). Apabila kita mencapai progress yang kita kehendaki, kita kan mencapai sense of accomplishment dan ini akan meningkatkan self esteem dalam diri kita. Oleh itu, walaupun tanpa kerjaya dalam organisasi, kita perlu adakan target dan KPI untuk dunia baru kita. Misalnya, kalau kita memilih untuk belajar Bahasa asing, mungkin KPI kita adalah untuk lulus Kelas 2 dalam masa 6 bulan. Inshallah kita akan tampil lebih yakin dengan pencapaian kita walaupun orang lain tak tahu.

4. Nafkah bulanan dari suami 

Adakan perjanjian dengan suami untuk nafkah bulanan mengikut kemampuan suami. Ada sesetengah suami yang tidak memberi nafkah kepada isteri sewaktu isteri bekerja. Maklumlah, isteri tidak perlu meminta pada suami untuk keperluan diri sendiri walaupun suami wajib memberi. Apabila isteri tidak bekerja, maka suami wajib memberi nafkah mengikut kemampuan suami untuk digunakan mengikut kehendak isteri sendiri, sama ada untuk perbelanjaan diri, sedekah atau simpanan. Pesan saya untuk semua suami, ingat pengorbanan isteri meninggalkan kerjaya kerana suami dan keluarga. Jangan sampai isteri perlu menagih untuk minta apa yang wajib untuknya.

5. Life Guarantee Letter 

Apabila isteri tidak bekerja dan bergantung sepenuhnya kepada suami, terselit kegusaran sekiranya terjadi perkara yang tidak diingini seperti suami meninggal/menceraikan kita. KIta tidak boleh buat loan bank kerana tiada income tetap. Oleh itu perlu ada harta yang boleh kita sandarkan sekiranya perkara itu berlaku. Misalnya, suami boleh memberi ‘Life Guarantee Letter’ dalam bentuk hibah, rumah atau apa-apa juga harta yang boleh memberi jaminan hidup yang selesa bagi keluarga sekurang-kurangnya dalam masa 3 tahun.

Semoga perkongsian ini ada manfaatnya. Wallahu a'lam bissawab.

- Siakap Keli
Sekiranya anda berminat untuk jimatkan kredit telefon anda boleh tekan sini.
Blogger ( 0 ulasan )

Facebook ( comments)

Sedang Hangat

©2014 Siakapkeli