Bacaan
Hangat
Terkini
Viral

4 Kategori Ini Adalah Tindakan Ibu Bapa Apabila Berhadapan Dengan Anak Yang Bermasalah, Adakah Anda Salah Satu Daripadanya

No Comment

Membesarkan anak adalah tugas bersama ibu dan bapa, juga menerusi bantuan daripada sekolah, guru, rakan, dan persekitaran. Jadi tugas ini bukanlah satu tugasan yang perlu dipandang enteng.

Untuk ibu bapa pula, kita seharusnya menjadi tauladan buat anak-anak, tunjukkan nilai, perilaku, juga emosi yang baik kepada anak-anak, kerana mereka juga belajar melalui apa yang mereka lihat.

Tapi, jika anak-anak buat perangai, atau menghadapi masalah, tindakan yang sebagaimanakah yang ditunjukkan oleh ibu bapa? Menurut perkongsian dari laman Parent Connect, terdapat 4 kategori ibu bapa apabila berhadapan dengan anak yang bermasalah, apakah ia?

Mari kita ikuti perkongsian darinya.


KBAT* BUKANNYA SEBAT

Setiap tingkah laku anak adalah satu bentuk komunikasi yang tidak atau tidak dapat diluahkan dengan perkataan oleh anak.

Bila anak buat perangai, tidak kiralah anak kecil atau remaja, mereka ingin memberitahu bahawa mereka ada masalah.

Masalah anak kecil mungkin mengantuk, lapar, tidak selesa, letih, kecewa dan sebagainya.
Masalah anak remaja mungkin berkaitan dengan kawan, homework, sekolah, persekitaran, keyakinan diri dan sebagainya.

ANAK ANAK INI ADA MASALAH

Ada 4 kategori ibubapa apabila berhadapan dengan anak yang ada masalah ini.


1) Ibu Bapa Yang Menghukum Apabila Anak Ada Masalah 

Ibubapa ini hanyalah ingin mendiamkan anak dan menghentikan perbuatan anak sedangkan masalah anak tidak juga selesai.

Anak tidak belajar skil penyelesaian masalah. Apa yang anak pelajari?

Anak belajar untuk tidak percaya kepada ibubapa - dia mencari sesiapa saja yang faham dan dapat membantu. Dalam dunia digital sekarang ini, ramai syaitan bertopeng manusia yang online. Bagi remaja, dia keluar mencari kawan yang faham.

Anak juga belajar bahawa masalah dan konflik mesti diselesaikan dengan keganasan.


2) Ibu Bapa Yang Melihat Anak Ini Sebagai Masalah 

Ibubapa ini selalunya merasa kecewa dan marah dengan anak dan juga diri sendiri. Mereka akan bertindak seperti ibubapa yang pertama tadi dan kesannya kepada anak-anak juga sama seperti yang pertama tersebut.

Masalah yang dihadapi oleh anak tidak diselesaikan. Apa yang anak pelajari?

Dirinya hanya menyusahkan ibubapa dan dia tiada nilai dalam keluarga.


3) Ibu Bapa Yang Selesaikan Masalah Untuk Anak 

Ibubapa ini juga hanya mahu diamkan anak dan menghentikan perbuatan anak. 

Ibubapa ini selalunya merasuah (bribe) anak dengan apa saja asalkan anak tidak buat perangai.

Contohnya: "OK OK mama belikan aiskrim, jangan kacau. " / “Nah gajet, jangan bising-bising dah.”
Sedangkan masalah anak tiada kena mengena dengan aiskrim ataupun gajet pun.
Masalah anak tidak juga selesai dan anak tidak belajar untuk menyelesaikan masalah. Apa yang anak pelajari? 

Apabila buat perangai, dia dapat ‘reward’. 'Best'nya!.


4) Ibu Bapa Yang Bantu Anak Selesaikan Masalah

Ibubapa ini akan cuba lihat dan dengar apa keperluan anak yang tidak mencukupi dan apakah masalah yang menyebabkan anak buat perangai. Tidak cukup makankah? Letihkah? Kena bulikah? Kecewa dengan subjek matematik kah? Ibubapa sibuk sangatkah?

Ibubapa akan marah dan fokus pada PERBUATAN anak.
Contohnya: Jika anak berbohong, kenapa dia berbohong? Takut kena marahkah? Hendak lindungi kawan baik kah? Supaya dia dapat apa yang dia mahukah? Supaya ibubapa tumpu perhatian kepada dia dan bukan adik sahajakah?

Apabila faham masalah yang dihadapi, ibubapa ini juga cuba selami perasaan anak kerana anak pun manusia yang ada perasaan.

Ini akan disusuli dengan slot penyelesaian masalah. 

Apa yang sepatutnya dilakukan dalam situasi begini? Jika berlaku lagi apa yang harus dibuat?
Apakah kesannya kepada diri, keluarga dan masyarakat (ini sesuai untuk 10 tahun ke atas, bukan anak 4 tahun).

Idea datangnya daripada anak, dengan bimbingan ibubapa.


Setiap masalah yang anak hadapi adalah peluang untuk ibubapa dan juga guru untuk mendekati anak dan bantu anak dengan teknik penyelesaian masalah. 

Kemampuan penyelesaian masalah bukan hanya hak milik mereka yang pandai akademik sahaja. Ia adalah hak semua untuk mempelajari dan memiliki kemahiran tersebut dan menggunakannya dalam kehidupan seharian juga.

"YOU CAN'T TEACH CHILDREN TO BEHAVE BETTER BY MAKING THEM FEEL WORSE. WHEN CHILDREN FEEL BETTER THEY BEHAVE BETTER" - Pam Lee.

Noor Afidah Abu Bakar
Certified Positive Parenting Educator (Parent Practice UK)

*KBAT - Kemahiran Berfikir Aras Tinggi.

- Siakap Keli

BACA: Biar Anak Tahu Kita Boleh Jadi Sahabat Mereka, Tapi Kita Tetap ‘The Boss’, 3 Faktor Ini Menjadi Sebab Membesarkan Anak-Anak Sekarang Semakin Mencabar
Sekiranya anda berminat untuk jimatkan kredit telefon anda boleh tekan sini.
Blogger ( 0 ulasan )

Facebook ( comments)

Sedang Hangat

©2014 Siakapkeli