Bacaan
Hangat
Terkini
Viral

Tuduh Staf HKL Buat Kerja Sambil Lewa, Hasil Semakan Rakaman CCTV Dedah Kejadian 'Di Sebalik Tabir'


Sebelum ini tersebar dan viral di laman sosial gambar kakitangan Hospital Kuala Lumpur (HKL) yang didakwa kerja sambil bermain telefon, berborak-borak dan makan semasa sedang bekerja.

Pengadu juga mendakwa yang kakitangan HKL mengabaikan pesakit dan membiarkan pesakit tertunggu-tunggu begitu lama.

Kerana dakwaan itu pihak HKL menerima kecaman teruk dari netizen, pihak HKL kemudiannya telah melakukan siasatan dengan menyemak semula rekod rawatan pesakit dan rakaman kamera litar tertutup (CCTV).

BACA: Viral Dakwa Staff HKL Main Phone, Makan dan Borak Sambil Kerja, Ini Penjelasan Dari Penolong Pegawai Perubatan

Hasil rakaman CCTV dan semakan rekod ternyata sungguh mengejutkan di mana apa yang didakwa oleh pengadu adalah tidak sama dengan apa yang terjadi.

Ia seolah-olah mereka cerita untuk memburukkan kakitangan HKL.

Jom kita baca hasil siasatan yang dimuatnaik oleh saudara Alzamani Mohammad Idrose.

Siasatan Berdasarkan CCTV Insiden Penyebaran Gambar Facebook Kaunter Triaj Jabatan Kecemasan

1. Pada 29 May 2016, terdapat gambar petugas kaunter triaj Jabatan Kecemasan Hospital Kuala Lumpur diletakkan dalam facebook dan menjadi viral. Gambar tersebut menunjukkan seorang staf sedang memeriksa mesej dalam telefon bimbit. 

Seorang petugas berdiri di belakang dan sedang meletakkan sekeping muruku ke mulutnya. Gambar tersebut diambil dari sisi tepi kaunter semasa kanter triaj kosong dan semasa petugas menunggu kedatangan pesakit seterusnya. 

Malangnya, pengadu menyebarkan gambar ini melalui akaun facebook beliau dengan kata-kata “petugas Jabatan Kecemasan HKL kerja main handphone, makan dan borak”. Gambar ini menjadi viral dan pihak hospital menerima pelbagai kecaman dari orang awam.

2. Jabatan ini mengambil serius tentang gambar tersebut dan memulakan siasatan supaya tindakan dapat diambil dan langkah penambahbaikan dibuat secepat mungkin. Jabatan Kecemasan HKL sentiasa terbuka dalam menerima maklumbalas, cadangan dan kritikan membina yang dibuat untuk memperbaiki perkhidmatan dari semasa ke semasa.

3. Siasatan berdasarkan rakaman CCTV menunjukkan pengadu berkeliaran berhampiran sisi tepi kaunter triaj dan mencuri mengambil gambar. Beberapa kali beliau datang dan mengambil gambar. 

Salah satu gambar tersebut diambil ketika kaunter triaj kosong dan digunakan dalam facebook. 
Petugas yang meletakkan maruku ke mulut kebetulan lalu di kaunter tersebut dan tidak aktif menjalankan triaj ketika itu. Harus dimaklumkan juga bahawa petugas kaunter triaj tidak mempunyai masa untuk makan sepanjang tugas mereka. 


Kerapkali juga terutama semasa musim perayaan orang awam memberikan makanan seperti kuih dan sebagainya dengan menyerahkan makanan tersebut di kaunter triaj atas penghargaan kepada petugas kecemasan. Petugas kaunter triaj sebenarnya tidak dibenarkan makan atau minum semasa bertugas. Petugas semua maklum akan peraturan ini. Gambar yang menunjukkan petugas triaj meletakkan maruku ke mulutnya adalah ketika beliau lalu di situ dan semasa ketiadaan pesakit di kaunter

4. Penelitian melalui CCTV juga menunjukkan bahawa bagi setiap pesakit yang datang ke kaunter triaj, layanan professional diberikan. Tidak ada kata-kata kesat atau kasar diberikan kepada setiap pesakit atau waris. Bagi hal pengadu ini pula, dakwaan bahawa petugas kaunter triaj tidak memberikan maklumat pesakit adalah juga tidak benar. Rakaman CCTV menunjukkan bahawa beliau dimaklumkan untuk pergi ke kawasan ‘secondary triage’ dan pengadu dapat berjumpa dengan pesakit dengan mudah. Ini disahkan dari kamera CCTV di zon tersebut.


5. Pengadu mendakwa bahawa pesakit terpaksa menunggu 6.5 jam dalam akaun facebook beliau. Ini juga tidak benar. Rekod pesakit menunjukkan bahawa pesakit dirawat seawal 4 minit selepas didaftar. 

Malahan pesakit dilihat oleh doktor di zon ‘secondary triage’ dan segera di hantar untuk X-Ray. 
Amalan ini adalah amalan biasa di Jabatan Kecemasan HKL bagi mempercepatkan pesakit dilihat supaya X-Ray siap apabila dilhat seterusnya oleh doktor dan keputusan pantas dapat dibuat. 

Pesakit seterusnya dirawat oleh doktor kecemasan di zon hijau memandangkan kes adalah bukan kritikal. Walaubagaimanapun kes dihantar ke zon kuning dan seterusnya dirujuk kepada pasukan ortopedik kerana terdapat kepatahan dan akhirnya diletakkan simen. Pesakit dirawat dengan standard yang baik dari amalan perubatan antarabangsa bagi kecederaan beliau.

Amalan ‘Total Quality Management’ di Jabatan Kecemasan Hospital Kuala Lumpur

6. Walaupun dakwaan pengadu tidak benar dan penyebaran gambar yang tidak wajar memandangkan ia di luar konteks, Jabatan Kecemasan mengambil langkah berhati-hati dengan situasi ini. 

Pengawasan CCTV secara berterusan sebenarnya menjadi amalan dan petugas-petugas kaunter triaj diaudit bagi memberikan khidmat yang baik di kaunter. Semua petugas maklum yang interaksi mereka dengan pesakit dan waris dirakam. Malahan semua petugas dilatih dengan simulasi dan juga amalan konsep Total Quality Management (TQM) yang menekankan aspek interaksi berkualiti.
Laporan Polis dan Tindakan Undang-undang

7. Setelah membuat penelitian, siasatan menunjukkan bahawa dakwaan di dalam facebook adalah tidak benar sama-sekali. Pihak kami juga mendapati petugas terbabit langsung tidak melakukan apa-apa sebagaimana yang didakwa oleh pengadu. Malahan sehingga ke hari ini pengadu tidak membuat sebarang aduan formal ke hospital. Akaun facebook pengadu juga kini ditutup. Usaha untuk menghubungi pengadu bagi mendapatkan penjelasan juga tidak berjaya.



8. Pengedaran gambar dan dakwaan tidak berasas ini juga menyebabkan petugas kaunter pada hari tersebut tertekan serta tidak dapat fokus dengan tenang terhadap tugas mereka. Mereka juga tertekan kerana dipanggil oleh pihak siasatan selain komen-komen dari orang ramai yang melihat gambar tersebut dengan tuduhan liar dari tulisan tersebut.

9. Pihak Jabatan mengumpul semua bukti termasuk bukti CCTV. Langkah seterusnya adalah membuat laporan polis. Berdasarkan Kanun Jenayah seksyen 499, pengadu boleh disabitkan kerana tindakan beliau yang menyebabkan perkhidmatan Jabatan Kecemasan, Hospital Kuala Lumpur dipandang serong oleh orang ramai. Jika disabitkan kesalahan hukuman selama hingga 2 tahun atau denda boleh dikenakan. Dari segi tindakan sivil pula, memandangkan nama petugas disebut dan dengan bukti CCTV yang sebaliknya, pengadu juga boleh didakwa atas saman sivil. Tambahan pula, gambar yang disiarkan juga diterbitkan dalam sebuah suratkhabar tempatan. Pihak jabatan sedang mengumpul semua bukti berkaitan.

10. Pihak hospital berharap orang awam faham akan cabaran tugas di Jabatan Kecemasan. Pengambilan gambar dalam premis hospital dan penyalahgunaan gambar petugas juga membolehkan tindakan undang-undang diambil.

Langkah Penambahbaikan Berterusan

11. Tidak kira apapun situasi dan cabarannya, pihak hospital sentiasa akan mengambil langkah penambahbaikan secara berterusan. Pihak kami akan memberikan segala usaha yang sebaiknya bagi memberikan khidmat yang terbaik untuk semua pesakit. Orang ramai sentiasa dialu-alukan untuk membuat cadangan, komen atau kritikan bagi tujuan penambahbaikan. Mereka juga sentiasa boleh bertemu dengan penyelia jika manghadapi sebarang masalah dan pihak Jabatan akan sedaya upaya membantu mereka bagi menyelesaikan sebarang masalah atau salahfaham yang timbul.

- Siakapkeli.my
Sekiranya anda berminat untuk jimatkan kredit telefon anda boleh tekan sini.


Blogger ( 0 ulasan )

Facebook ( comments)

Sedang Hangat

©2014 Siakapkeli